Taman Nasional Gunung Leuser

petaleuseur

Letak Taman Nasional Gunung Leuser

Taman Nasional Gunung Leuser merupakan perwakilan tipe ekosistem hutan pantai, dan hutan hujan tropika dataran rendah sampai pegunungan. Jenis batuannya terdiri dari batuan sedimen, batuan vulkanik, batuan kapur, batuan pluton, batuan alluvium dan batuan lainnya, keadaan tanahnya didominasi oleh komplek podsolik coklat, podsolik dan litosol.
Taman Nasional Gunung Leuser merupakan salah satu yang ditetapkan oleh UNESCO sebagai cagar biosfir. Berdasarkan kerjasama Indonesia – Malaysia, juga ditetapkan sebagai “Sister Parks” dengan Taman Negara National Park (Malaysia). Lebih Lengkap TNGL

POTENSI FLORA DI GUNUNG LEUSER

Di kawasan TNGL ini, terdapat tumbuhan langka dan khas yaitu daun payung raksasa ( Johannesteijsmannia altifrons ), bunga raflesia ( Rafflesia atjehensis dan R. micropylora ) serta Rhizanthes zippelnii yang merupakan bunga terbesar dengan diameter 1,5 meter. Selain itu, terdapat tumbuhan yang unik yaitu ara atau tumbuhan pencekik dan Kantong Semar.

Kantung-Semar-Danau-Marpunge

Kantong Semar

Kantong semar (Nepenthes sp.) adalah satu dari enam genera tumbuhan pemakan daging (karnivora) yang masuk ke dalam familia Nepenthaceae yang tumbuh di Indonesia dan beberapa negara lain. Gerena lain dalam familia ini adalah Dionaea yang dijumpai di Amerika Serikat khususnya di negara bagian Carolina. Di seluruh dunia terdapat 70 spesies Nepenthes, 40% di antaranya di pulau Kalimantan dan hanya 10% yang tumbuh di luar negara Asean. Kantong semar (pitcher plants), di Malaysia sering disebut periuk kera (monkey pots), sebutan ini paling tepat di tujukan kepada Nepenthes ampullaria karena bentuknya memang seperti periuk.

POTENSI FAUNA DI GUNUNG LEUSER

Taman Nasional Gunung Leuser juga kaya akan jenis fauna mulai dari Mamalia dan/Primata, Carnivora, Herbivora, Aves, Reptil, Amphibi, Pisces dan Invertebrata. Diperkirakan ada sekitar 89 jenis satwa yang tergolong langka dan dilindungi ada di sini di samping jenis satwa lainnya.
Untuk jenis mamalia dan/Primata Taman Nasional Gunung Leuser memiliki 130 jenis mamalia atau sepertiga puluh dua dari keseluruhan jenis mamalia yang ada di dunia atau seperempat dari seluruh jumlah jenis mamalia yang ada di Indonesia. Diantaranya yang paling menonjol adalah Mawasa (Pongo pygmaeus abelii), Sarudung (Hylobates lar), Siamang (Hylobates syndactilus), Kera (Macaca fascicularis), Beruk (Macaca nemestriana) dan Kedih (Presbytis thomasi). Untuk jenis satwa carnivora seperti Macan dahan (Neofelis nebulosa), Beruang (Helarctos malayanus), Harimau sumatera (Phantera tigris Sumatraensis). Jenis satwa herbivora seperti Gajah (Elephas maximus), Badak Sumatera (Dicerorhinus sumatraensisi), Rusa (Cervus unicolor).
Jenis satwa Aves/burung , diperkirakan ada sekitar 325 jenis burung di Taman Nasional Gunung Leuser atau sepertiga puluh dari jumlah jenis burung yang ada di dunia. Diantaranya yang paling menonjol adalah Rangkong Badak (Buceros rhinoceros).
Jenis fauna Reptilia dan Amphibia didominasi oleh jenis fauna ular berbisa dan Buaya (Crocodillus sp). Untuk fauna jenis Pisces yang menarik adalah Ikan Jurung (Tor sp), yang merupakan ikan khas Sungai Alas dan dagingnya terkenal akan kelezatannya serta bisa mencapai panjang 1 meter. Sedangkan jenis fauna Invertebrata, didominasi oleh Kupu-kupu.
Satwa langka dan dilindungi yang terdapat pada hutan Taman Nasional Gunung Leuser antara lain:

Harimau Sumatera

Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae)
Orang Utan (Pongo pygmaeus abelii)

Orang Utan (Pongo pygmaeus abelii)

Badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis)

Badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis)

Gajah Sumatera (Elephas maximus)

Gajah Sumatera (Elephas maximus)

Burung Rangkong Papan (Buceros bicornis)

Burung Rangkong Papan (Buceros bicornis)

OBJEK WISATA GUNUNG LEUSER

Taman Nasional Gunung Leuser, di samping merupakan kawasan pelestarian alam yang kaya akan jenis flora dan faunanya juga kaya akan panorama alam yang indah dan dapat dijadikan obyek dalam kegiatan Ekotourism seperti berpetualang di alam bebas/berjalan-jalan di hutan, rekreasi, berkemah, mengamati burung, memancing, arung jeram/rafting dan lainnya di dalam zona Pemanfaatan Taman Nasional Gunung Leuser. Taman Nasional Gunung Leuser juga meruapakan laboratorium alam yang terlengkap dan merupakan potensi besar untuk kegiatan penelitian serta kegiatan shooting film.

1.Gurah. Melihat dan menikmati panorama alam, lembah, sumber air panas, danau, air terjun, pengamatan satwa dan tumbuhan seperti bunga raflesia, orangutan, burung, ular dan kupu-kupu.
2.Bohorok. Tempat kegiatan rehabilitasi orangutan dan wisata alam berupa panorama sungai, bumi perkemahan dan pengamatan burung.
3. Kluet. Bersampan di sungai dan danau, trekking pada hutan pantai dan wisata goa. Daerah ini merupakan habitat harimau Sumatera.
4. Sekundur. Berkemah, wisata goa dan pengamatan satwa.
5 Ketambe dan Suak Belimbing. Penelitian primata dan satwa lain yang dilengkapi rumah peneliti dan perpustakaan.
6. Gunung Leuser (3.404 m. dpl) dan Gn. Kemiri (3.314 m. dpl). Memanjat dan mendaki gunung.
Arung jeram di Sungai Alas. Kegiatan arung jeram dari Gurah-Muara Situlen-Gelombang selama tiga hari.

1. Gunung Leuser (3404 M)

Gunung-Leuser-National-Park

Gunung-Leuser-National-Park

Perjalanan ke puncak Gunung Leuser dapat dimulai dari Agusan (sebelah barat Blangkejeren – Aceh Tenggara) dengan waktu tempuh diperkirakan 15 hari dan dari Panosan (Blangkejeren – Aceh Tenggara) dengan waktu tempuh diperkirakan 9 hari.
Obyek selain medan lapangan Gunung Leuser yang dapat dinikmati adalah hutan tropis yang masih perawan, hutan dataran tinggi yang lebat, hutan lumut padang bunga liar yang luas, harimau, rusa, burung dan satwa primata lainnya.

2. Gunung Kemiri (3314 M)

gunung kemiri

gunung kemiri

Perjalanan menuju puncak Gunung Kemiri dapat dimulai dari Gumpang (Aceh Tenggara – Propinsi DI Aceh) melalui lereng-lereng di sebelah barat Sungai Alas, dengan waktu tempuh diperkirakan selama 5 hari.

Obyek yang dapat dinikmati adalah hutan tropis yang perawan, panorama puncak Gunung Leuser dan Gunung Bendahara, Kota Kutacane, primata (Orang Utan, Gibbon, Siamang, Kera), Rusa, Harimau dan lainnya.
Arung Jeram Sungai Alas. Untuk kegiatan rafting menyusuri Sungai Alas, dapat dilakukan di lokasi:
Sungai Alas (Gurah – Aceh Tenggara) sampai ke Gelombang (Aceh Selatan) dengan pembagian rute, yakni:

1. Dari Gurah sampai Muara Situlen, waktu perjalanan selama 2 hari.
2. Gurah sampai Gelombang, waktu perjalanan selama 5 hari.
3. Dari Muara Situlen sampai Gelombang, waktu perjalanan 3 hari.

Sarana dan Prasarana yang Tersedia

Sarana dan prasarana yang tersedia di dalam obyek wisata antara lain : penginapan tradisional s/d bungalow, kantin/restaurant, visitor centre/tourist information, jalan setapak (trail) untuk menikmati hutan, sumber air panas, air terjun, areal berkemah, tower, shelter dan petugas pemandu Taman Nasional Gunung Leuser yang berpengalaman dan siap untuk berbagai kegiatan.
Visitor Centre Boerohok di Bukit lawang
Obyek yang menarik untuk dinikmati berupa panorama alam hutan tropis dan perkampungan rakyat tradisional di sepanjang tepian Sungai Alas, medan sungai yang berarus tenang sampai deras dan jeram-jeramnya yang membawa keasyikan tersendiri dan memerlukan keberanian yang tinggi. Dan juga jenis satwa yang turun minum ke tepi sungai seperti primata, rusa, babi hutan, gajah, burung, dan mandi di Sungai Alas yang sejuk dan jernih.
Cara Mencapai Lokasi Taman Nasional :

1 Medan – Kutacane (+ 240 km), 8 jam dengan mobil.
2 Kutacane – Gurah/Ketambe (+ 35 km), 30 menit dengan mobil.
3 Medan – Bohorok/Bukit Lawang (+ 60 km), 1 jam dengan mobil.
4 Medan – Sei Betung Sekundur (+ 150 km), 2 jam dengan mobil.
5 Medan – Tapak Tuan (+ 260 km), 10 jam dengan mobil.

Sumber : http://gunungleuser.or.id
berbagai sumber
Iklan

3 responses to “Taman Nasional Gunung Leuser

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s